Kamis, Juni 19, 2008

Pengen cerita bout Banjarmasin

Hohoh… diawali dari sebuah keputusan yang aneh. Keputusan yang sebenernya sangat mudah untuk diambil. Tapi kenapa aku tidak? Hohoho itu karena ku selalu berfikir sangat jauh. Kalo inget ini pasti ada yang ketawa. Tanya saja Biktum ato Lala. Oke langsung cerita saja.

Hari pertama:
Kita bertiga, Aku, Maz Ajik dan Rio, Semuanya orang gila.hohoho. selalu saja semua bagiku diawali dengan kesetresan. Hohoho. Haruz check in jam sepuluh atao setengah sepuluh (lupa…) di Adisuctjip btw aku haruz responsi dulu. Responsi statistic terapan..

Aku ngebut dari kampuz sampe rumah pokoknya keringat dingin gitu takut ketinggalan pesawat. Sampe rumah aku langsung ambil barang-barang yang udah ku packing n banyak banget padahal Cuma lima harian gitu.hohoho.Ya kalo gak ribet ya buka aku. Temen-temen udah pada di bandara. Aku dianterin si Tatang dengan ngebutznya. Sampai di bandara ternyata temen-temen udah pada masuk. Btw Lala dan biktum ternyata bersedia mengantar dan menemaniku. Maz Aji dan rio keluar, dan kita pun masuk.

Perjalanan di udara dimulai….

Ku berada di atas jawa. Langit gak begitu cerah jadi pemandangan di bawah tidak begitu terlihat. Setelah diatas lautan baru bias terlihat biru-biru juga pulau-pulau yang ku gak tau tu pulau apa. Beberapa menit kita sampai di banjar. Kalimantan ternyata sudah gak hijau-hijau bangeet dari atas sudah banyak bolong-bolong coklat. Pendaratan membuatku bingung karena berputar-putar dan sampai disana tak tau lah arah mata angin sama sekali.

Aku gak solat jumat waktu itu….

Gimana mau solat jumat lha sampai sana jam satu. Ya kalo di jogja waktu itu orang-orang bru pada solat jumat. Kita serasa kehilangan waktu satu jam. Hohohoh ya ini, kenapa ada teori relativitas.

Ibu-ibu sudah pada siap menjemput…

Ya memang tiga ibu-ibu yang menjeputku tapi semuanya adalah dosen eh tidak juga ada satu ibu bendahara yang suka memabagi uang hohoho. Yayasan yang menerbangkan kami ini memang didominasi perempuan.

Panaz….

Yupz itu yang kurasakan, baru beberapa menit di banjar, wuih peluh bercucuran, panaz banget, ya mirip-mirip di semarang tambah panas dikit lagi lah. Perjalanan dari bandara ke rumah sakit yang akan kita tuju gak jauh-jauh tapi ya lumayan lah. Kita Cuma plonga-plongo di dalam mobil sambil melihat kota banjar yang terlihat sedikit-demi sedikit berkembang. Selanjutnya, Kita makan Soto. Soto banjar? Bukan ! ternyata soto biasa aja, rasanya juga Cuma seperti soto di Jogja. Manis gitu….


video


Sampai di RS, RS SarMul….(setelah puter balik beli tahu.huhuhuh Ketawalah!!!)

Di sarmul ternyata kita gak langsung ke kamar tapi kita langsung kerja…Apa? Yupz kita langsung kerja di lantai atas Sarmul tempat kita akn membuat Lab di sana. Kita pun berkenalan dengan ibu yayasan dan kita mulai berbincang mengenai rancangan lab kita, dari tata letak hingga system informasinya. Sulit juga…sampai sore akhirnya kita diantar ke kamar kita. Kamarnya lumayan, ber-AC, Kulkas juga Kamar mandi tapi airnya minim hihihihihi.

Jam 6 sore serasa masih jam empatan deh disana. Kita bener-bener seperti kehilangan waktu dan merasa aneh.

Hari Kedua….

Melelahkan. Kita bekerja keras hari ini. Semuanya ingin selesai hari ini tapi…Capek dan sampai sore tetep gak selese. Kompie di sana ada virus. SiM Rs nya juga gagal di Install. Capek bgt hari itu… Malemnya kita diajak muter-muter n makan es buah yang rasanya ya sama aja kayak di jogja, ya kayak Sup buah di depan glanggang yang biasa ku makan ma Tina n temen-temen

Hari Ketiga…(hari Minggu)

Jam sembilanan kita diajak muter lagi buat belanja kebutuhan di Lab. Kita belanja alat tulis. Tapi kita belanja di Gramedia!! Di salah satu Mall di deket RS ini, ku lupa namanya. Huuu gimana gak habis banyak, mending juga beli di Toko Merah hohoh lebih murah. Tapi Toko merahnya di Jogja tuh.heheh.

Soto Banjar…

Setelah dari Mall kita makan di Soto Banjar di Pinggir Sungai. Perjalanan ke Soto Banjar ini bikin aku kaget gimana nggak, Lampu merah disana ternyata hanya seperti aksesoris belaka. Meski lampu merah menyala mereka tetap aja nylonong pelan-pelan sambil liat kiri-kanan dan itu dilakukan oleh semua orang. Sepertinya Pak Polizi tak berguna di sana.

Soto banjarnya enak. Kalo aku suka. Tapi berbeda sama maz aji yang merasa eneg dengan soto yang satu ini. Kata ibunya sih mbuat kuahnya bukan dari santan tapi dari susu. Truz ada telur rebusnya. Lha telur rebusnya ini diiris-iris gitu jadi kalo kena kuahnya jadi “mblenyek” dan bercampur aduk dengan kuahnya. Kalo aku mah malah seneng, gimana nggak lha kuning telur yang”diublek-ublek”sama kuah tuh keseukaan ku dari kecil. Paz kecil kalo makan sop n pake telur rebus pasti putih telurnya gak dimakan trus kuning telurrnya di campur jadi satu ma kuahnya. Hoo enak pokoknya.

Meski kita jalan-jalan di Mall Tapi Hari ketiga ini bukan hari Libur bagi kami, hari ini kita kembali bekerja keraz ngeprint dan nempel tetek bengek Terminal Digit Filing System. Kita harus selesei hari ini coz besok adalah hari dimana kita haruz berpresentasi, Rio khususnya sebagai Ketua Jurusan hohohoh. Sampe malem banget kita baru selese. Capek banget rasanya..

Hari Keempat

Setelah malam harinya kita selesein Labnya kita juga belajar keras mengenai statistic rumah sakit sambil telpan telpon orang-orang yang ada di Jogja (hoho bout gimana siklus laporan di rumah sakit itu dibuat dari RM hingga ke RM lg).

Pagi pagi banget kita bener-bener Nervous khususnya Rio yang harus berpresentasi. Tiba2 ada mbak2 ketuk pintu. Kita buka pintu dan ia menanya: Mau di cucikan bajunya, Kah?. Intonasi ”kah” ini lah yang jadi cirikas disana. Jadi sepulang dari banjar ku juga terkontaminasi dengan tambahan “Kah” pada akhir kata…hoho

Baju buat kita sudah tersedia rapi. Wangi dan masih agak lembab. Selanjtnya kita bingung dengan menggunakan dasi dengan baik dan benar. Dasar….!!!

Mz ajik ulang tahun…so dikerjain ma temen-temen disana….selese presentasi!!!

Hari KeLima

Mereka menawarkan untuk tinggal lebih lama dulu. Ato jalan jalan dulu pulangnya nanti-nanti dulu. Tapi gk tau kenapa kita kok udah gak betah!! Ternyata tiket pesawat ke Jogja jugs sudah habiz. Jadi kita disuruh milih mau transit dari Surabaya atu transit dari Jakarta. Dan kita memutuskan ke JaKarta dulu.

Sambil menuju bandara kita ke Martapura dulu n makan . Beli oleh oleh !!.



Sampailah kita di bandara

Serasa senang deh disitu kita mencoba mengintip2 amplop yang di Kasi Sarmul ..Pengen tau Isinya!! Hohoo.

Perjalanan di udara…. Tetep aja naik pesawat tu menakutkan. Paz take off …huuu minta ampun takutnya begitu pula paz landing!!. Beberapa menit akhirnya kita sampe Jakarta. Sekitar jam empatan gitu. Rio gak langsung ke jogja dia mau ke Lampung dulu so kita berpisah di sini. Kita transit ke Jogja. Pesawat berikutnya adalah Lion..hahahah Pesawat yang kayak bis kota!!! Udah nunggunya lama pesawatnya kayak bis kota terbang huhuhuh!!!!

Magrib kita masih di atas langit joga. Melihat gemerlap lampu-lampu jogja…. Landing nya sangat jelek dan menakutkan, Tapi aku senang aku di Jogja Lagi!!!

Perjalanan masi panjang, schedule selanjutnya Haruz…ke Pantai selatan Jawa, Wonosari, Pacitan, Semarang, Pantai Utara Jawa juga Kelilling Kulon Progo. Oke besok cerita deh bout itu….